Jasa Furniture Custom + Jasa Pembuatan Furniture di Sidoarjo

Dalam dunia desain interior yang terus berkembang, permintaan akan solusi yang unik dan disesuaikan secara pribadi semakin meningkat. Di tengah persaingan pasar yang semakin ketat, jasa furniture custom muncul sebagai jalan pintas untuk memenuhi kebutuhan akan furniture yang tidak hanya berfungsi, tetapi juga mencerminkan identitas dan gaya hidup individu. Dengan memberikan kebebasan untuk merancang dan membuat furniture sesuai dengan keinginan pelanggan, layanan ini tidak hanya menghadirkan kenyamanan yang tak tertandingi, tetapi juga memungkinkan ruang untuk menjadi ekspresi dari karakter dan visi personal. Jasa Furniture Custom: Mengubah Impian Menjadi Kenyataan Pada era modern ini, kebutuhan akan furniture yang tidak hanya fungsional tetapi juga mencerminkan kepribadian dan gaya hidup individu semakin meningkat. Inilah di mana jasa furniture custom hadir sebagai solusi yang sempurna. Dibandingkan dengan membeli furniture massal yang mungkin tidak sepenuhnya sesuai dengan kebutuhan
-

Elemen Desain Dinding Kayu dan Plafon untuk Sentuhan Hangat dan Harmonis

😆🌟 Dinding kayu dan plafon adalah elemen-elemen penting dalam desain interior yang dapat memberikan sentuhan estetika dan kehangatan pada ruangan. Penggunaan kayu pada dinding tidak hanya menambah nilai estetika, tetapi juga menciptakan atmosfer yang alami dan nyaman. Plafon, sebagai bagian atap dalam ruangan, memberikan kesan lengkap dan menyeluruh pada desain interior.

✨🌱🌿Pemilihan jenis kayu untuk dinding dapat disesuaikan dengan gaya dan tema desain yang diinginkan. Kayu solid, panel kayu, atau dinding kayu lapis dapat menjadi pilihan yang sesuai dengan preferensi dan kebutuhan ruangan. Selain itu, pemilihan warna dan pola kayu dapat memberikan nuansa yang berbeda, mulai dari tampilan klasik hingga modern.

☘️ Plafon juga memiliki peran penting dalam menciptakan atmosfer ruangan. Plafon kayu dapat memberikan sentuhan hangat dan alami, sementara plafon gypsum dapat memberikan tampilan yang lebih modern dan bersih. Penggunaan plafon dengan desain khusus seperti plafon terbuka atau plafon kaset dapat memberikan dimensi tambahan pada ruangan.

🔍 Penting untuk memperhatikan keselarasan antara dinding kayu dan plafon agar menciptakan kesan keseluruhan yang harmonis dalam ruangan. Dengan memahami karakteristik dan keunggulan dari setiap jenis material, pemilihan dinding kayu dan plafon yang tepat dapat meningkatkan nilai estetika dan kenyamanan ruangan sesuai dengan preferensi penghuni.


DINDING KAYU DAN PLAFON

A. Dinding Kayu

🍀 Dalam konstruksi bangunan, pemilihan bahan bangunan menjadi hal yang penting karena setiap material memiliki sifat teknis yang berbeda. Salah satu pilihan yang sering digunakan adalah kayu. Untuk menggunakan kayu dalam konstruksi, diperlukan pemahaman terhadap berbagai metode pengerjaan kayu.

Hingga saat ini, kayu tetap menjadi salah satu bahan bangunan yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Meskipun demikian, perlu diperhatikan bahwa harga kayu kini cenderung meningkat, menjadikannya sebagai salah satu bahan bangunan yang mahal. Oleh karena itu, pengetahuan mendalam mengenai cara-cara memproses dan menggunakan kayu dalam konstruksi menjadi suatu keharusan bagi para pihak yang terlibat dalam pembangunan.

1. Dinding Kayu Batang Tersusun

💓 Tersusun dari batang kayu, konstruksi dinding merupakan metode kuno yang masih tetap relevan hingga saat ini, walaupun dengan variasi bentuk yang berbeda. Keunggulan isolasi termal yang dimiliki kayu membuat konstruksi batang tersusun populer terutama di Skandinavia dan wilayah Eropa Timur.

Di kawasan hutan Eropa, rumah-rumah tinggal dan struktur lainnya sering kali menggunakan konstruksi batang tersusun. Penggunaan metode ini tidak hanya menciptakan fondasi yang kuat, tetapi juga memanfaatkan sifat alami kayu sebagai isolator termal, memberikan keuntungan dalam pengaturan suhu di dalam bangunan.

Seiring berjalannya waktu, konstruksi batang tersusun terus mengalami evolusi, tetapi fondasinya tetap mengandalkan prinsip-prinsip tradisional yang terbukti kokoh. Dengan keberlanjutan penggunaan konstruksi ini, dapat disimpulkan bahwa keandalan dan keunggulan daya isolasi kayu masih tetap menjadi pertimbangan utama dalam dunia arsitektur.

Gambar Konstruksi batang tersusun terdiri dari batang kayu bulat atau dari balok
a) balok kayu bulat bersilang pada sudut-sudut, b) susunan biasa,
c) susunan batang berdampul, d) susunan batang beralur-lidah

Gambar Konstruksi Sudut Balok-Balok dengan Sambungan Kura-Kura
dan Macam-Macam Susunan Balok

Gambar Konstruksi Sudut Balok-Balok dengan Kayu Muka
berlidah 2–2 Konstruksi Dinding Rangka Tersusun

💗 Rangka konstruksi dibangun dengan struktur bertingkat. Umumnya, kuda-kuda penopang ditempatkan di sudut-sudut rumah dengan susunan yang teratur, sehingga beban angin dapat dialirkan langsung dari sudut ke bantalan. Penyusutan pada bagian konstruksi melintang seperti bantalan-bantalan, balok lantai, dan balok loteng cenderung lebih besar. Di sisi lain, pada bagian konstruksi yang tegak seperti tiang-tiang, penyusutannya cenderung lebih kecil. Oleh karena itu, dengan memperhatikan perbedaan dalam tingkat penyusutan tersebut, tidak diperkenankan memasang lapisan yang tegak lebih tinggi dari satu tingkat secara langsung.

Bagian konstruksi yang melintang memiliki tingkat penyusutan yang sama dengan konstruksi batang tersusun, yaitu sekitar 3 cm per meter tinggi. Pada konstruksi rangka yang terbuka, disarankan untuk menggunakan kayu ulin atau jati sebagai bahan untuk kuda-kuda penopang, karena kedua jenis kayu tersebut memiliki daya tahan yang lebih baik terhadap hujan dan panas dibandingkan dengan kayu lainnya.

Dalam konstruksi rangka yang terbuka, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, ruang antara tiang-tiang dan palang-palang diisi dengan tembok bata. Jarak antartiang umumnya sekitar 80 cm untuk mencapai stabilitas yang optimal. Pemilihan bahan konstruksi dan perencanaan penyusutan dengan cermat menjadi kunci dalam memastikan kekokohan dan daya tahan dari konstruksi rangka tersusun ini.

Gambar Rumah dengan Konstruksi Kayu dan
Konstruksi Sudut Balok-Balok dengan Kayu Muka Berlidah 

Gambar Konstruksi Rangka-Rangka Tersusun dan Rumah Konstruksi Kayu
Keterangan:
1. Kasau
2. Tambahan kasau miring
3. Gording dinding
4. Balok loteng
5. Tiang
6. Palang
7. Bantalan
8. Tiang sudut
9. Kuda penopang
10. Palang (ambang jendela)
11. Balok loteng
12. Balok loteng ekor

2. Dinding Kayu Batang Melintang

💖 Dinding kayu batang melintang adalah konstruksi yang memegang peranan penting dalam menopang beban atap dan mendukung struktur bangunan yang bertingkat. Salah satu komponen utama dari konstruksi ini adalah gording, yang merupakan bagian atas penutup atap. Gording tidak hanya mendukung beban atap, tetapi juga berperan sebagai penopang untuk dinding atas bangunan bertingkat. Tinggi gording disesuaikan dengan beban yang harus ditopang dan jarak antara tiang, dengan nilai minimal setidaknya 12 cm.

Sambungan gording menjadi hal krusial dalam memastikan kekuatan konstruksi. Sambungan ini terutama terdapat pada bantalan, di mana sambungan panjangnya bersamaan dengan sambungan serong bertingkat. Sambungan ini diperkuat dengan penggunaan dua baut untuk menahan gaya tarik yang mungkin terjadi.

Bantalan ke bawah memiliki fungsi untuk membatasi dinding dan menopangnya, serta menyalurkan beban ke kaki pondasi atau kepala balok. Keberadaan bantalan ini harus seluruhnya bertumpu dan cukup kuat untuk menahan beban. Bantalan pada dinding bata atau beton perlu dikuatkan dengan baut angkur yang disematkan di dalam dinding, sementara pada kepala balok disambung dengan baut. Jika panjang bantalan tidak mencukupi untuk seluruh dinding, sambungan dapat dilakukan, dengan syarat sambungan tersebut harus ditakik separuh.

Penting untuk mencatat bahwa bantalan sebaiknya terbuat dari kayu ulin atau kayu jati guna menghindari kerusakan akibat kelembapan. Selain itu, palang berfungsi sebagai pemisah antara dua tiang atau kuda penopang, membentuk bidang yang lebih kecil. Penggunaan palang ini tidak hanya memperkuat dinding, tetapi juga memberikan struktur yang lebih kokoh. Jumlah palang yang digunakan biasanya berkisar antara 2 hingga 3, tergantung pada tinggi dinding. Palang ini disambungkan pada tiang dan kuda penopang menggunakan pen biasa. Palang pintu bagian atas dan palang jendela, sementara itu, disambungkan dengan pen bergigi tunggal. Ukuran kedua jenis palang ini umumnya sekitar 2 cm lebih rendah daripada tiang palang biasa.

3. Dinding Kayu Batang Tegak 

💝 Konstruksi dinding kayu batang tegak ditentukan oleh tinggi dari tiang yang digunakan. Dalam struktur ini, tiang berdiri tegak lurus di antara bantalan dan gording dinding. Secara umum, tiang ini memiliki penampang berbentuk bujur sangkar. Jika penampang tersebut tidak sesuai pada titik tertentu, solusinya dapat menggunakan tiang ganda yang disambung dengan baut. Kondisi ini biasanya terjadi pada gedung-gedung dengan beberapa tingkat, di mana tiang ganda ini melintasi semua tingkat secara berurutan. Pada bagian atas dan bawah tiang, pen tambahan ditempatkan, dengan panjang setidaknya 4 cm pada bantalan dan 6 cm pada gording dinding, yang setara dengan setengah tingginya. Dengan demikian, konstruksi dinding kayu batang tegak ini memberikan kestabilan struktural pada bangunan, terutama pada gedung-gedung bertingkat.

4. Dinding Kayu Batang Miring 

✻ Kuda penopang membagi segi empat bidang dinding yang goyah dalam bidang segitiga yang mantap. Menjaga agar dinding tidak bergerak oleh benturan atau tekanan angin. Antara tiang dan kuda penopang, dalam bantalan dan gording dinding harus tersisa 8 sampai 12 cm kayu muka, untuk menghindarkan pergeseran. Penampang kuda penopang sedikitnya harus sama dengan tiang. Sering juga digunakan yang 2 cm lebih lebar. Sambungan atas dan bawah dengan pen atau gigi tunggal menurut detail l sampai n, gambar berikut. 

Gambar Macam Hubungan pada Konstruksi Kayu Dinding Batang Miring
Keterangan:
a) Ditakik separuh-separuh
b) Pen dan lubang terbuka
c) Pen lurus tersembunyi
d) Pen serong tersembunyi
e) Ditakik setengah ekor burung
f) Sudut ditakik bertingkat
g) Malang dengan pen dan gigi tunggal
h) Tiang dengan pen
i) Kuda penopang dengan pen
j) Malang dengan pen, gigi tunggal, dan sponing
k) Bantalan dengan pen
l) Bantalan dengan gigi tunggal
m) Bantalan dengan pen dan gigi tunggal

Ukuran balok kayu yang dapat digunakan untuk rangka dinding diukur dalam centimeter, dengan rincian sebagai berikut:

1. Bantalan: 6/8, 8/8, 8/10, 10/10, 10/12, 2/12

2. Gording: 8/12, 10/12, 10/14, 12/14, 12/16

3. Tiang: 8/8, 10/10, 12/12

4. Kuda penopang: 8/8, 8/10, 10/10, 10/12, 12/12, 12/14

5. Palang: 6/8, 8/8, 8/10, 10/10, 10/12, 12/12

✒️ Rangka dinding bagian luar sering terpapar hujan dan panas, sehingga penting untuk membuat semua sambungan dengan tepat, rata, dan bersih agar air tidak dapat masuk. Langkah ini dapat dicapai melalui pembuatan bidang sambungan yang akurat dan menggunakan kayu yang sudah kering. Sebagai tindakan pengaman, bidang sambungan yang telah selesai dapat dicat sebelum dipasang.

Dalam konteks pemasangan kuda-kuda penopang dinding, sering kali mengacu pada unsur seni dan kebudayaan suku primitif. Pemasangan ini dapat dibuat sesuai dengan rumus hias tertentu yang memiliki makna khusus, seperti yang terlihat pada gambar dibawah dijelaskan lebih lanjut. Hal ini menunjukkan keselarasan dengan alam sekitar dan latar belakang kebudayaan masyarakat suku primitif.

Gambar Pemasangan Kuda-kuda Penopang dnding
Simbol-simbol ini berarti:
1. Kuda penopang biasa
2. Simpul sihir
3. Salib Andreas
4. Betina
5. laki-Iaki liar
6. Tari petani
7. Matahari
8. Pohon kehidupan

5. Dinding Kayu Rangka Terusan (Lajur)

Lajur Konstruksi Rangka Kayu

📝 Umumnya, rangka terusan, baik di bagian luar maupun dalam, dilapisi dengan papan. Tiang-tiang menembus semua tingkat bangunan untuk mengurangi penyusutan, yang pada dasarnya hanya tergantung pada bagian-bagian konstruksi yang melintang. Oleh karena itu, bagian ini harus memenuhi persyaratan teknis yang ditetapkan. Rangka terusan biasanya terbuat dari papan, dengan semua sambungan dipaku tanpa menggunakan pen, gigi tunggal, atau metode lainnya. Setiap sambungan memerlukan setidaknya empat paku, dan jarak antar tiang umumnya sekitar 60 cm.

Kestabilan secara horizontal diperoleh melalui papan kuda-kuda penopang atau lapisan papan yang dipaku dan dipasang secara diagonal. Papan yang digunakan untuk rangka dinding memiliki kekuatan tertentu, seperti 5/10, 5/12, atau 6/12. Berbeda dengan konstruksi tersusun, pada konstruksi rangka terusan (lajur), umumnya dipasang dinding papan atau susunan sirap.

Ada beberapa cara pemasangan papan dinding yang dapat diterapkan untuk konstruksi ini.

a. Pemasangan Papan Dinding Vertikal

Pemasangan papan dinding vertikal melibatkan penggunaan lis pelindung (lis tempel) yang dipasang dengan cara memaku papan di tengahnya setiap 60–90 cm. Papan yang digunakan memiliki ketebalan 20 mm dan lebar maksimum 16 cm. Lis tempel yang digunakan memiliki ukuran 45/45 mm dengan sisi miring yang disekrup menggunakan sekrup berukuran minimum 2 1/2", ditempatkan pada jarak yang sesuai dengan jarak antar papan.

Metode pemasangan ini memungkinkan papan untuk menyusut dan mengembang tanpa menimbulkan risiko pecahan. Selain itu, pemasangan papan bersponing dengan sela konis juga memerlukan penggunaan sekrup untuk mencegah melengkungnya papan. Penting untuk memperhatikan arah angin dan hujan agar dapat mencegah air masuk melalui celah sambungan vertikal.

Sebagai tambahan, perlu diingat bahwa pemilihan lokasi pemasangan juga harus mempertimbangkan aspek-aspek tersebut untuk menjaga keberlanjutan dan kekokohan struktur papan dinding vertikal.

b. Pemasangan Papan Dinding Horizontal

✏️ Pemasangan papan dinding horizontal melibatkan penggunaan papan dengan ukuran maksimum 20/160 mm. Proses ini mirip dengan pemasangan papan kap atau papan dengan sponing khusus, di mana papan dipasang dari ujung bawahnya. Setiap papan dipasang dengan sekrup atau paku di bagian bawahnya untuk menghindari melengkungnya papan. Penggunaan sekrup juga membantu mencegah kemungkinan distorsi pada papan.

Selain itu, sambungan antar papan dapat diatur dengan cara selang-seling untuk memberikan tampilan yang lebih estetis. Teknik ini memungkinkan penataan papan yang lebih seragam dan menarik secara visual. Proses pemasangan ini memberikan kestabilan pada papan dinding horizontal, menciptakan tampilan yang rapi dan kokoh.

Gambar Pemasangan Dinding Horizontal

c. Pemasangan Dinding Sirap

Dalam konstruksi bangunan kayu, penggunaan dinding sirap sebagai penutup dinding dianggap pilihan yang paling optimal. Dinding sirap memiliki keunggulan karena mampu menyesuaikan diri dengan perubahan ukuran yang terjadi pada konstruksi dinding tanpa merusak kekokohan struktur. Selain itu, dinding sirap juga memberikan perlindungan yang efektif terhadap kondisi iklim dan memiliki daya tahan yang cukup lama. Yang menarik, setelah dipasang, dinding sirap tidak memerlukan perawatan tambahan.

Gambar Dinding Sirap

Proses pemasangan dinding sirap dilakukan dengan memasangnya pada papan atau reng. Untuk dinding biasa yang terlindungi oleh atap, pemasangan dua lapis sirap sudah cukup. Namun, karena sirap yang umumnya digunakan untuk menutup dinding memiliki kualitas dua atau tiga, sementara kualitas satu dan dua digunakan untuk atap, disarankan untuk melakukan pemasangan dengan empat lapis. Sirap dipasang dengan menggunakan paku berkepala datar berukuran 1". Lebih baik menggunakan sirap yang dipotong lurus daripada yang dipotong runcing, karena sirap berujung runcing dapat mengarahkan air melalui alur sambungan daun sirap di bawahnya.

Ukuran panjang sirap sekitar 55–60 cm akan menghasilkan deretan sirap dengan jarak sekitar 14 cm. Pemakuannya dapat dilakukan dengan menggunakan benang yang direntangkan. Jika bidang yang akan ditutup cukup sempit, garis panduan dapat ditarik menggunakan pensil melalui mistar. Seluruh proses ini bertujuan untuk memastikan pemasangan sirap dilakukan dengan rapi dan presisi, menciptakan dinding yang kuat dan tahan lama.


B. Plafon


Selengkapnya : Teknik konstruksi Bangunan Gedung

.

Komentar